Pola Bilangan, Garis Lurus, Persegi, Persegipanjang, Segitiga, Ganjil

Pola Bilangan – Pada kesempatan ini admin tarokutu.com akan berbagi informasi mengenai Pola Bilangan. Di sini akan dibagikan 6 model pola bilangan. Pola Bilangan merupakan bagian materi Matematika SMP Kelas 9, yuk kita simak langsung pembahasan tentang Pola Bilangan berikut ini.

Pola Bilangan

Pernahkah kamu memperhatikan dadu? Pada umumnya, dadu memiliki bilangan-bilangan yang digambarkan dalam bentuk bulatan. Coba kamu perhatikan Gambar berikut .Pola Bilangan

Gambar tersebut menunjukkan bahwa dadu memiliki bulatan-bulatan kecil (disebut noktah atau titik) di setiap sisinya. Noktahnoktah tersebut mewakili bilangan-bilangan yang ditentukan. Satu noktah mewakili bilangan 1, dua noktah mewakili bilangan 2, dan begitu seterusnya hingga enam noktah yang mewakili bilangan 6. Penggunaan noktah untuk mewakili suatu bilangan tertentu sebenarnya telah digunakan manusia pada zaman dahulu.Uniknya, penulisan noktah-noktah tersebut ternyata mengikuti pola yang didasarkan pada bentuk bangun datar atau bangun ruang.

1. Pola Garis Lurus

Penulisan bilangan yang mengikuti pola garis lurus merupakan pola bilangan yang paling sederhana. Suatu bilangan hanya digambarkan dengan noktah yang mengikuti pola garis lurus. Misalnya,

a. \begin{matrix} \bullet \bullet & \end{matrix} mewakili bilangan 2.

b. \begin{matrix} \bullet \bullet \bullet & \end{matrix} mewakili bilangan 3.

c. \begin{matrix} \bullet \bullet \bullet \bullet & \end{matrix} mewakili bilangan 4.

d. \begin{matrix} \bullet \bullet \bullet \bullet \bullet & \end{matrix} mewakili bilangan 5.

2. Pola Persegipanjang

Pada umumnya, penulisan bilangan yang didasarkan pada pola persegipanjang hanya digunakan oleh bilangan bukan prima. Pada pola ini, noktah-noktah disusun menyerupai bentuk persegipanjang. Misalnya,

a. \begin{matrix} \bullet \bullet \bullet & & \\ \bullet \bullet \bullet & & \end{matrix} mewakili bilangan 6, yaitu 2 x 3 = 6.

b. \begin{matrix} \bullet \bullet \bullet \bullet & & & \\ \bullet \bullet \bullet \bullet & & & \end{matrix} mewakili bilangan 8, yaitu 2 × 4 = 8.

c. \begin{matrix} \bullet \bullet & \\ \bullet \bullet& \\ \bullet \bullet & \end{matrix} mewakili bilangan 6, yaitu 3 × 2 = 6.

3. Pola Persegi

Persegi merupakan bangun datar yang semua sisinya memiliki ukuran yang sama panjang. Begitu pula dengan penulisan pola bilangan yang mengikuti pola persegi. Semua noktah digambarkan dengan jumlah yang sama. Perhatikan uraian berikut.

a. \begin{matrix} \bullet \end{matrix} mewakili bilangan 1, yaitu 1 × 1 = 1.

b. \begin{matrix} \bullet \bullet & \\ \bullet \bullet & \end{matrix} mewakili bilangan 4, yaitu 2 × 2 = 4.

c. \begin{matrix} \bullet \bullet \bullet & & \\ \bullet \bullet \bullet& & \\ \bullet \bullet \bullet& & \end{matrix} mewakili bilangan 9, yaitu 3 × 3 = 9.

d. \begin{matrix} \bullet \bullet \bullet \bullet & & & \\ \bullet \bullet \bullet \bullet & & & \\ \bullet \bullet \bullet \bullet & & & \\ \bullet \bullet \bullet \bullet & & & \end{matrix} mewakili bilangan 16, yaitu 4 × 4 = 16.

Jika dilanjutkan, bilangan-bilangan yang digambarkan mengikuti pola persegi adalah : 1, 4, 9, 16, 25, 36, 49, 64, 81, 100, …

Bilangan-bilangan tersebut merupakan bilangan kuadrat (pangkat dua). Jika kamu perhatikan, bilangan kuadrat memiliki pola sebagai berikut.Pola Persegi

4. Pola Segitiga

Selain mengikuti pola persegipanjang dan persegi, bilangan pun dapat digambarkan melalui noktah yang mengikuti pola segitiga. Untuk lebih jelasnya, coba kamu perhatikan lima bilangan yang mengikuti pola segitiga berikut ini.

a. \bullet mewakili bilangan 1.

b.  \begin{matrix} \bullet & \\ \bullet \bullet & \end{matrix} mewakili bilangan 3.

c. \begin{matrix} \bullet & & \\ \bullet \bullet & & \\ \bullet \bullet \bullet & & \end{matrix} mewakili bilangan 6.

d. \begin{matrix} \bullet & & & \\ \bullet \bullet & & & \\ \bullet \bullet \bullet & & & \\ \bullet \bullet \bullet \bullet & & & \end{matrix} mewakili bilangan 10.

Jadi, bilangan yang mengikuti pola segitiga dapat dituliskan sebagai berikut.

1, 3, 6, 10, 15, 21, 28, 36, 45, …

Coba kamu perhatikan bilangan yang memiliki pola segitiga. Ternyata, bilangan-bilangan tersebut dibentuk mengikuti pola sebagai berikut.Pola Segitiga

atau

1 = 1

3 = 1+2

6 = 1+2+3

10 = 1 + 2 + 3 + 4

15 = 1 + 2 + 3 + 4 + 5

dan seterusnya.

5. Pola Bilangan Ganjil dan Genap

Bilangan yang memiliki pola bilangan ganjil atau genap biasanya memiliki selisih dua angka antara bilangan yang satu dengan bilangan sebelumnya. Untuk lebih jelasnya, perhatikan uraian berikut.

a. Pola Bilangan Ganjil

Pola bilangan ganjil memiliki aturan sebagai berikut.

(1) Bilangan 1 sebagai bilangan awal.

(2) Bilangan selanjutnya memiliki selisih 2 dengan bilangan sebelumnya.

Perhatikan pola bilangan ganjil berikut ini.Pola Bilangan Ganjil

b. Pola Bilangan Genap

Pola bilangan genap memiliki aturan sebagai berikut.

(1) Bilangan 2 sebagai bilangan awal.

(2) Bilangan selanjutnya memiliki selisih 2 dengan bilangan sebelumnya.

Perhatikan pola bilangan genap berikut ini.Pola Bilangan Genap

6. Pola Segitiga Pascal

Bilangan-bilangan yang disusun menggunakan pola segitiga Pascal memiliki pola yang unik. Hal ini disebabkan karena bilangan yang berpola segitiga Pascal selalu diawali dan diakhiri oleh angka 1. Selain itu, di dalam susunannya selalu ada angka yang diulang. Adapun aturan-aturan untuk membuat pola segitiga Pascal adalah sebagai berikut.

  • Angka 1 merupakan angka awal yang terdapat di puncak.
  • Simpan dua bilangan di bawahnya. Oleh karena angka awal dan akhir selalu angka 1, kedua bilangan tersebut adalah 1.
  • Selanjutnya, jumlahkan bilangan yang berdampingan. Kemudian, simpan hasilnya di bagian tengah bawah kedua bilangan tersebut.
  • Proses ini dilakukan terus sampai batas susunan bilangan yang diminta.

Untuk lebih jelasnya, perhatikan pola segitiga Pascal berikut.Pola Segitiga Pascal

dan seterusnya.

Pola Bilangan, Garis Lurus, Persegi, Persegipanjang, Segitiga, Ganjil | admin | 4.5