Sifat Sifat Penjumlahan Bilangan Bulat

Sifat Sifat Penjumlahan Bilangan Bulat – Pada kesempatan ini admin tarokutu.com akan membahas tentang Sifat Sifat Penjumlahan Bilangan Bulat, Sebelumnya admin juga sudah berbagi tentang Penjumlahan Bilangan BulatSifat Sifat Penjumlahan Bilangan Bulat.

Sifat Sifat Penjumlahan Bilangan Bulat

Ada 5 Sifat Sifat Penjumlahan Bilangan Bulat yang akan dibahas. Diantaranya sifat tertutup, sifat komutatif, Mempunyai unsur identitas, sifat asosiatif dan mempunyai invers. 

a. Sifat tertutup

Pada penjumlahan bilangan bulat, selalu menghasilkan bilangan bulat juga. Hal ini dapat dituliskan sebagai berikut.

Untuk setiap bilangan bulat adan b, berlaku a+ b= c dengan c juga bilangan bulat

Contoh :

a. –16 + 25 = 9

–16 dan 25 merupakan bilangan bulat.

9 juga merupakan bilangan bulat.

b. 24 + (–8) = 16

24 dan –8 merupakan bilangan bulat.

16 juga merupakan bilangan bulat.

b. Sifat komutatif

Sifat komutatif disebut juga sifat pertukaran. Penjumlahan dua bilangan bulat selalu diperoleh hasil yang sama walaupun kedua bilangan tersebut dipertukarkan tempatnya. Hal ini dapat dituliskan sebagai berikut.

Untuk setiap bilangan bulatadan b, selalu berlaku a+ b= b+ a.

Contoh :

a. 6 + 5 = 5 + 6 = 11

b. (–7) + 4 = 4 + (–7) = –3

c. 8 + (–12) = (–12) + 8 = –4

d. (–9) + (–11) = (–11) + (–9) = –20

c. Mempunyai unsur identitas

Bilangan 0 (nol) merupakan unsur identitas pada penjumlahan. Artinya, untuk sebarang bilangan bulat apabila ditambah 0 (nol), hasilnya adalah bilangan itu sendiri. Hal ini dapat dituliskan sebagai berikut.

Untuk sebarang bilangan bulat a, selalu berlaku a+ 0 = 0 + a= a.

d. Sifat asosiatif

Sifat asosiatif disebut juga sifat pengelompokan. Sifat ini dapat dituliskan sebagai berikut.

Untuk setiap bilangan bulat a, b, dan c, berlaku (a+ b) + c= a+ (b+ c).

Contoh :

a. (4 + (–5)) + 6 = –1 + 6

= 5

4 + ((–5) + 6) = 4 + 1

= 5

Jadi, (4 + (–5)) + 6 = 4 + ((–5) + 6).

b. (–3 + (–9)) + 10 = –12 + 10

= –2

–3 + ((–9) + 10) = –3 + 1

= –2

Jadi, (–3 + (–9)) + 10 = –3 + ((–9) + 10).

e. Mempunyai invers

Invers suatu bilangan artinya lawan dari bilangan tersebut. Suatu bilangan dikatakan mempunyai invers jumlah, apabila hasil penjumlahan bilangan tersebut dengan inversnya (lawannya) merupakan unsur identitas (0 (nol)).

Lawan dari aadalah –a, sedangkan lawan dari – a adalah a.

Dengan kata lain, untuk setiap bilangan bulat selain nol pasti mempunyai lawan, sedemikian sehingga berlaku a+ (–a) = (–a) + a= 0.

Demikianlah pembahasan singkat tentang Sifat Sifat Penjumlahan Bilangan Bulat dari admin tarokutu.com, semoga bermanfaat dan bisa menambah wawasan para pembaca setia tarokutu.com. Jangan lupa lihat juga Penjumlahan Bilangan Bulat tanpa Alat Bantu.

Sifat Sifat Penjumlahan Bilangan Bulat | admin | 4.5