Beranda PKn Ciri-Ciri Keterbukaan

Ciri-Ciri Keterbukaan

5
0

Ciri-Ciri Keterbukaan – Menurut David Beetham dan Kevin Bayle, ciri-ciri pemerintahan yang terbuka adalah sebagai berikut.

  1. Pemerintahan menyediakan berbagai informasi faktual mengenai kebijakan-kebijakan yang akan dan sudah dibuatnya.
  2. Terdapat peluang bagi publik dan pers untuk mendapatkan atau mengakses berbagai dokumen pemerintah.
  3. Rapat-rapat pemerintah terbuka bagi publik dan pers.
  4. Terdapat konsultasi publik yang dilakukan secara sistematik oleh pemerintah.
Ciri-Ciri Keterbukaan

Ciri-Ciri Keterbukaan

Ada tiga hal penting yang dapat disimpulkan dari ciri-ciri pemerintahan yang terbuka, yaitu sebagai berikut.

  1. Apabila pemerintahan diselenggarakan secara terbuka, publik akan memiliki informasi yang cukup untuk bisa menilai dan menentukan sikap secara rasional dan objektif terhadap kinerja pemerintah.
  2. Apabila pemerintahan diselenggarakan secara terbuka berbagai kebijakan pemerintah akan menjadi jelas, mudah dipahami dan tidak menimbulkan kesangsian atau kecurigaan publik.
  3. Pemerintahan yang terbuka merupakan pemerintahan yang menjamin adanya kebebasan informasi, dalam arti menjamin kebebasan warga negara untuk mendapatkan berbagai informasi faktual mengenai seluk-beluk agenda kerja dan kebijakan pemerintah.

Prinsip mengenai pemerintahan yang terbuka bukan berarti semua informasi mengenai penyelenggaraan pemerintahan dapat diakses oleh publik tanpa batas, tetapi ada kekecualian kebebasan informasi atau batas-batas keterbukaan. Artinya, bahwa ada informasi-informasi tertentu tentang penyelenggaraan pemerintahan yang boleh dirahasiakan oleh pemerintah dan tidak perlu dibagikan kepada publik. Jadi, publik tidak berhak untuk memiliki akses atas informasi tersebut. Kekecualian tersebut tidak boleh ditetapkan oleh pemerintah secara sepihak, tetapi harus melalui jalan demokratis, yaitu ditentukan oleh lembaga legislatif dalam bentuk perundang-undangan.

Ada lima macam informasi yang dapat dikatakan sebagai kekecualian kebebasan informasi, yaitu yang menyangkut soal-soal berikut.

  1. nasihat politis yang diberikan kepada para menteri.
  2. pertimbangan-pertimbangan kabinet.
  3. rahasia-rahasia perdagangan dari perusahaan-perusahaan swasta.
  4. arsip-arsip pribadi, kecuali arsip-arsip pribadi dari individu yang sangat dibutuhkan.
  5. informasi tertentu yang jika dipublikasikan akan merugikan pertahanan nasional, kelangsungan hidup sistem demokrasi itu sendiri, atau keselamatan individu warga masyarakat.

Penetapan dan pengaturan mengenai kekecualian terhadap kebebasan informasi dapat berbeda-beda antara negara demokratis yang satu dengan yang lainnya. Hal ini sangat bergantung pada kematangan demokrasi di negara tersebut. Semakin matang demokrasi di suatu negara, akan semakin sedikit kekecualian-kekecualian yang diberlakukan terhadap kebebasan informasi.

Dalam Freedom of Information Act di Amerika Serikat, diatur sembilan kekecualian terhadap kebebasan informasi, yaitu

  1. informasi dan data geologis dan geofisik mengenai sumbernya;
  2. informasi lembaga keuangan;
  3. data yang berkenaan dengan penyidikan;
  4. informasi pribadi;
  5. memo internal pemerintah;
  6. informasi bisnis yang bersifat rahasia;
  7. informasi yang secara tegas dikecualikan oleh UU untuk dapat diakses publik;
  8. ketentuan internal lembaga;
  9. keamanan nasional dan politik luar negeri, yang meliputi rencana militer, persenjataan, dan data iptek yang menyangkut keamanan nasional, dan data CIA.

Kesembilan kekecualian di atas bersifat diskresioner, tidak wajib dan diserahkan pada lembaga yang bersangkutan.

Baca :

Menurut pakar hukum Harkristuti Harkrisnowo, bahwa

1. Tidak semua informasi merupakan bahan yang bebas dipublikasikan. Masyarakat berhak atas informasi yang dikemukakan secara transparan oleh pemerintah, seperti halnya dalam gambar di atas menteri ESDM tengah mengumumkan kenaikan Tarif Dasar Listrik (TDL)

2. Pelanggaran terhadap pengecualian atas hak kebebasan informasi yang diberi sanksi pidana harus dirumuskan dengan teliti dan tegas.

3. Penjabaran mengenai informasi bahan yang bebas harus dirumuskan dengan jelas.

4. Pembatasan atas kebebasan informasi menyangkut

  • kepentingan nasional atau keamanan negara (ekonomi, militer, keuangan)
  • kerahasiaan pribadi warga masyarakat.

Demikianlah info Ciri-Ciri Keterbukaan dari admin tarokutu.com, semoga bermanfaat. [tu]